Tuesday, October 14, 2014

Bukan Mudah

Dasar-dasar Teknik Menulis Karya Ilmiah - ANNEAHIRA.COM

Teks: Rozanah Zakaria
Foto: Carian Google

Salam kalian semua yang setia membaca catatan blog saya yang masih bertatih ini.

Cerita saya hari ini berkisar tentang bukan mudah menulis, namun bukan mudah juga untuk saya berhenti menulis apabila saya sudah mula menulis!

Cerita menulis ini sudah saya mulakan lama sejak saya di bangku sekolah. Seperti yang saya pernah nyatakan dalam catatan saya yang terdahulu, minat saya adalah membaca. Jadi, secara tidak langsung, daripada pembacaan itu, saya juga minat menulis, terutamanya sajak. Saya ada satu buku sekolah yang bersaiz kecil berkulit coklat yang agak tebal dan lusuh (kerana terlalu lama) menyimpan koleksi sajak-sajak yang saya tulis ketika ilham datang mencurah-curah. Hasil nukilan saya ada yang dalam Bahasa Melayu dan ada juga yang dalam Bahasa Inggeris.

Saya percaya bahasa puitis yang saya dapat, banyak yang saya warisi daripada ayah yang suka 'berceramah' kepada kami adik-beradik. Sesi sarapan pagi kami sekeluarga selalunya berakhir setelah lebih kurang dua jam! Sejam makan, sejam lagi berdiskusi tentang perkara-perkara isu semasa atau setia mendengar (kadang-kadang kes paksa-rela kerana tiada siapa berani bangun ke tempat lain ketika ayah sedang 'berceramah') ceramah ayah yang panjng lebar diselang-seli dengan petikan kata-kata semangat dari tokoh yang ayah kagumi atau kata-kata dan falsafah ayah sendiri. Sesungguhnya saya amat mengagumi ayah kerana dalam kepayahan hidup, ayah sentiasa terapkan kepada kami adik-beradik bahawa secupak mesti menjadi bukan sahaja segantang, tetapi mesti menjadi berguni-guni!

Berbalik kepada cerita 'bukan mudah' saya. Saya sebenarnya gemar membaca ruangan sajak di akhbar-akhbar. Semua tulisan itu akan menjadi sumber saya untuk menulis. Pernah sekali, pada suatu sambutan hari guru di sekolah lama saya, ada seorang pelajar yang telah diamanahkan oleh guru untuk memenuhi slot sajak pada hari itu. Hendak dijadikan cerita, pelajar itu tidak hadir pada hari tersebut.

Guru tersebut menyatakan kepada saya, beliau sudah berpeluh-peluh kerana majlis akan bermula hanya kurang daripada setengah jam ketika itu. Jika tiada pengganti, katanya malu besar dia kerana slot itu, yang telah dimasukkan ke dalam buku program, akan kosong. Kerana tidak sampai hati, saya menyatakan saya akan membaca satu sajak bagi mengisi slot tersebut. Jadi, saya diberi ruang tanpa gangguan selama sepuluh minit untuk menyelesaikan 'tugasan minda' saya menulis sajak 'segera'!

Kemudian, terhasillah sajak saya yang entah ke berapa. Masih saya ingat secara jelas, ketika menyampaikan sajak tersebut, saya terpaksa berpaut di rostrum dek kerana terlalu gementar. Haha, kelakar jika diingatkan kerana tiada sipa yang menyedari keadaan tersebut disebabkan saya berjaya berlagak tenang walaupun peluh mencurah-curah di belakang baju saya! Pengalaman manis yang akan saya kenang sampai bila-bila.

Usai mendeklamasi sajak, tepukan gemuruh membuatkan saya lega yang teramat sangat. Rakan guru saya tadi amat berterima kasih kerana saya telah 'menyelamatkan' dia. Namun saya katakan padanya, saya sedikit pun tidak berasa terbeban kerana menulis sajak dan mendeklamasikannya adalah minat saya yang mendalam walaupun setiap kali persembahan, saya pasti mengalami 'stage fright' atau 'gementar pentas'.

Namun, saya  percaya itu adalah perkara biasa yang dilalui oleh semua orang di pentas tetapi saya belajar bagaimana untuk mengawal keadaan ini dengan menonton video-video 'speaker' terbaik di laman youtube yang sedikit sebanyak membantu saya mengatasi masalah ini.

Antara video yang saya tonton untuk tujuan ini adalah ucapan Presiden Amerika Syarikat, Barack Obama kerana ucapannya yang selalu mempengaruhi ramai orang. Kemudian saya juga menonton video inspirasi oleh Nick Vujicic. Juga saya menonton video-video tutorial untuk cara-cara serta postur yang betul untuk pengucapan awam.

Rentetan daripada ini, saya juga mengambil inisiatif membantu para pelajar di sekolah untuk pengucapan awam. Hal ini saya lakukan secara sukarela kerana saya juga adalah salah seorang 'master of ceremony' atau pengacara majlis di sekolah saya setiap kali berlangsungnya apa-apa sambutan atau majlis keraian. Saya telah 'berjaya' membuatkan para pelajar menekuni ucapan Ketua Pengawas sekolah saya kini, berbanding dahulu kerana ucapannya kini yang lebih berkeyakinan serta berintonasi. Bukanlah tujuan saya hendak membangga diri bercerita kisah pelajar saya ini, namun ada satu perasaan di sudut hati yang tidak dapat saya gambarkan apabila pelajar ini datang dan berterima kasih kerana tunjuk ajar yang saya berikan. Amin. Moga-moga ilmu yang sedikit yang ada pada saya ini dapat dimanfaatkan untuk insan-insan di sekeliling saya.

Berbalik kepada cerita sajak saya tadi, saya sebenarnya ingin masukkan sajak saya di sini, namun disebabkan saya ini selalu cuai, saya mencari-cari sajak tersebut dan masih tidak pasti entah di mana telah saya letakkannya. Jadi niat saya untuk berkongsi nukilan saya itu dengan para pembaca terbantut seketika. Tidak mengapa, lambat-laun saya akan cuba juga meletakkan sajak-sajak saya untuk tatapan pembaca semua.

Fuh! Kesimpulannya, bukan mudah untuk melakukan sesuatu. Tetapi saya percaya jika kita ingin melakukannya, usaha kita pasti akan membuahkan hasil. Namun, untuk bermula melakukan sesuatu bukanlah mudah, tetapi tidak mudah juga untuk berhenti melakukan sesuatu yang sudah kita mulakan. Jadi, yang terpenting di sini adalah permulaan. Paksa diri untuk mula melakukan sesuatu yang baik dan bermanfaat untuk diri kita dan orang-orang di sekeliling kita.

Sekian nukilan saya untuk kali ini. Semoga bertemu di lain masa. Wassalam.




2 comments:

  1. tulislah ssajak baru. pendekkan sikit entri Rozanah. Suka baca, tapi panjang sangat. - buat 2 bahagian.

    ReplyDelete
  2. Tq kak Monalita atas pandangan membina. Saya akan perbaiki. :)

    ReplyDelete