Saturday, June 27, 2015

Pakcik Guard dan Masa

Teks: Rozanah Zakaria
Foto: Rozanah Zakaria

Petang. Mata mengantuk. Kepala pusing. Badan letih. Jarum jam DKNY bertali hitam di tangan menunjukkan 3.

Khyra sampai bersama Abah. Menangis. Akhirnya destinasi menuju Sungai Petani. Swift tercatuk di sekolah.

Petang. Selepas buka puasa jam 7.34, masing-masing keletihan.

Terlelap. Kemudian tersedar. Jam hampir 10.30 malam. Keluar dan membeli lauk untuk makan malam (jam 11+) untuk ibubapa mentua (nota: aku hanya makan ketika berbuka dan sahur sahaja semasa bulan Ramadhan, 'tank' perut kecil).

Hampir 11 malam, tiba di hadapan pintu pagar sekolah. Dijenguk, pakcik jaga sedang mengalunkan ayat suci al-Quran.

Aku mengangkat tangan, beritahu tujuan ingin ambil kereta. Namun cepat-cepat kutahan tatkala pakcik ingin berdiri. Isyarat memberitahu ,"Tidak mengapa pakcik, saya buka pintu pagar sendiri."

Usai tugas. Ambil kereta, lambai pakcik jaga, tutup pagar sekolah dan memandu terus ke rumah, sambil berfikir tentang diri sendiri.

Refleksi diri:

1) Hati tersentuh (tersentap pun ada) dengan kegigihan pakcik jaga bertadarus seorang diri. Aku? Selesa di rumah. Kembali mencongak di dalam kepala, berapa helaian al-Quran telah aku baca hari ini.

2) Aku tidak perlu bekerja lewat malam seperti pakcik jaga. Tetapi nampaknya pakcik jaga lebih berjaya memanfaatkan masanya agar tidak berlalu sia-sia.

3) Pengajaran dari cerita pakcik jaga. Untuk aku dan untuk kita. Mendalam ertinya. Jom baca al-Quran hari ini.

Ramadhan kareem. Wassalam.

No comments:

Post a Comment