Saturday, October 11, 2014

Hargai Ni'kmat Di Hadapan Kita


Teks: Rozanah Zakaria
Foto: Koleksi Carian Google

Salam pembaca yang dirahmati Allah sekalian.

Bagaimana kita menghadapi kehidupan seharian kita tanpa mengira apa yang ada di sekeliling kita? Acapkali kita terleka (bercakap mengenai diri saya sendiri) dalam mengejar apa yang kita inginkan, secara tidak sedar mengabaikan apa yang kita ada.

Hari ini hari Ahad, seperti kebiasaan saya seorang guru, Ahad adalah hari cuti saya kerana saya mengajar di Pulau Pinang. Bagi kebanyakan guru yang lain saya tidak pasti, namun kini hari yang sebenar-benar saya bercuti adalah hari Ahad kerana kebanyakan Sabtu saya dipenuhi dengan bermacam-macam aktiviti di sekolah. Jika tidak mesyuarat atau sekolah ganti atau apa-apa program untuk guru, saya pula yang akan mengadakan kelas tuisyen untuk para pelajar saya yang akan menghadapi peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia pada awal November nanti. Inilah kehidupan saya seorang cikgu.

Cuma, hari ini saya berasa agak tenang, seolah-olah masa 24 jam saya amat panjang hari ini. Entahlah, kata orang, 'masa seakan berlari jika kita berseronok'. Saya tidak pasti tentang itu. Jika hendak mengatakan saya tidak berasa seronok hari ini, itu satu pernyataan yang tidak benar sama sekali kerana banyak perkara yang dapat saya lakukan sejak pagi tadi bersama anak kecil saya.

Mungkin istilahnya pada saya boleh digambarkan begini, saya merasakan masa saya 'cukup' dan 'panjang' hari ini kerasa saya menikmati setiap detik tanpa terburu-buru berfikir hendak mengejar masa untuk memuaskan hati sesiapa. Boleh bukan jika saya berfikiran begitu?

Berpagi-pagian dengan anak perempuan saya, saya banyak 'belajar' daripada si kecil ini. Pagi-pagi Khyra kalut mengarahkan saya supaya mengasingkan baju basuhan ke dalam dua bakul berbeza. Katanya hendak menyidai bajunya sendiri, "Tak mahu sidai baju Mama, Khyra hendak sidai baju sendiri saja". Sangat tegas. Saya tidak dapat menahan senyum dan kemudian tertawa. Bulat mata Khyra melihat saya. Saya abaikan pandangannya, cuma saya arahkan dia mengambil dan mengasingkan sendiri baju mana yang hendak dimasukkan ke dalam bakul kecilnya. Saya belajar meneguhkan pendirian sendiri dengan si kecil ini. Jika itu yang dia katakan, maka begitulah yang dia akan buat. Jadi, saya fikir, sebagai seorang dewasa saya harus tegas dengan diri saya tentang hal ini. Yalah kan, kadang-kadang kita terlalu leka melakukan sesuatu, kita terlepas masa untuk melakukan sesuatu yang lain yang telah kita masukkan ke dalam jadual kerja kita. Jadi pagi ini saya belajar tentang mendahulukan apa yang perlu didahulukan serta pembahagian masa yang adil untuk semua tugas yang perlu dilakukan, daripada si kecil bermulut ramah ini.

Kemudian, usai menyidai baju di ampaian bersama Khyra, perut kembali lapar. Sarapan mi goreng serta karipap pagi tadi bersama secawan nescafe ternyata sudah hilang 'kesannya' pada saya ketika jam sudah menunjukkan pukul 10 pagi. Sekali lagi saya makan, kali ini roti jala cecah kuah kari daging serta kentang yang dibeli bapa mertua saya di kedai berdekatan rumah.

'Ha, sekarang masa untuk menulis', monolog hati kecil saya. Komputer riba yang memang sedia terbuka sejak pagi saya tenung kembali. Selesai menyemak beberapa laman sesawang yang penting, saya terus membuka tetingkap blog. Agak lama saya merenung skrin 14" komputer riba Compaq saya yang agak berusia. 'Idea! Idea! Datanglah!'. Kosong. itulah yang hadir dalam fikiran saya ketika itu. Akhirnya saya bangun semula menuju ke mesin basuhan. Saya masukkan pula kain buruk yang digunakan untuk mengelap di dapur. Selesai, saya tinggalkan mesin basuh. Kembali ke hadapan komputer riba. Kali ini idea mencurah-curah. Saya fikir saya ingin berkongsi dengan semua betapa perlu kita menghargai perkara-perkara kecil dalam kehidupan seharian kita.

Sebagai contoh menyidai kain dan baju di ampaian. Perkara yang nampak remeh dan mungkin memenatkan bukan? Namun, pagi tadi apa yang saya buat adalah menikmati pemandangan jalan raya dengan kereta yang lalu-lalang di hadapan rumah sambil perlahan-lahan mengetuk-ngetuk kain di udara untuk disidai. Alangkah rugi rasanya kerana selama ini saya jarang sekali dapat menikmati suasana sebegitu kerana pada kebanyakan masa, saya menyidai kain di waktu malam, dalam keadaan yang tergesa-gesa hendak menghabiskan satu bakul besar kain kerana selalunya apabila mata mengerling jam dinding, jarum hampir 12 malam, kemudian saya amsih ada satu tugas lagi yang perlu diselesaikan iaitu menggosok baju saya, anak serta suami untuk keesokan harinya. Fuh! Penat bukan. Terkadang saya terfikir, apabila kita melakukan sesuatu kerja, tetapi pada masa yang sama fikiran kita berada di tempat lain, kita sangat rugi kerana tiada kepuasan dalam diri melakukan apa yang patut kita lakukan setiap hari. Sampai ke satu tahap, kita akan rasa satu perasaan yang kosong, tanpa makna. Saya pernah merasakan itu. Namun, cepat-cepat saya beristighfar apabila tersedar kerana saya tahu saya berkuasa untuk mengubah apa yang saya fikir (dengan izin Allah jua). Jadi, sejak itu, saya sentiasa berhenti sejenak dalam melakukan apa jua, kemudian merenung sekeliling dan bersyukur bahawa saya masih diberi peluang oleh Yang Esa untuk melakukan apa yang saya sering lakukan setiap hari. Sejak itu, apa sahaja yang saya buat, saya akan sentiasa mencari hikmah disebaliknya supaya saya sentiasa tidak lupa bersyukur dengan kurniaan dariNya yang tidak terkira banyaknya setiap hari kehidupan kita berlalu.

Rasanya cukup di sini sahaja nukilan saya hari ini. Biarlah saya tamatkan catatan ini dengan kata-kata yang pernah saya dengar suatu ketika dulu (tidak pasti di mana), namun yang ini saya ubahsuai dalam versi saya sendiri:

Andai kita mengeluh kerana penat menulis, bersyukurlah
kerana itu bermakna kita masih punyai jari-jemari.
 People are divided in two categories: readers and writers.

Andai kita mengeluh kerana penat mengemas permainan anak yang bersepah, bersyukurlah
kerana itu tanda kita punyai anak-anak.
Child safety packs help protect vulnerable children in social housing

Andai kita mengeluh kerana kasut sudah lusuh tidak bertukar, bersyukurlah
kerana itu tandanya kita punya kaki.
happy-feet

Andai kita mengeluh kerana penat bekerja, bersyukurlah
kerana itu tandanya kita punyai pekerjaan.
people at work

Andai hari ini kita mengeluh kerana merasakan masa kita terlalu singkat, bersyukurlah
kerana itu tandanya kita masih punyai masa dan
masih diberi rahmatNya untuk berbakti di BumiNya
sebelum kita kembali menemuiNya.
 Thankful People Are Happy People

Amin. Wassalam.

2 comments:

  1. punyalah tak de idea - sepanjang ini punya entri. Kalau ada idea, dah boleh buat novel ni.

    ReplyDelete
  2. punyalah cde idea kan.hihi.tq kak sudi singgah. :)

    ReplyDelete