Monday, June 29, 2015

Jujurlah pada diri

Teks: Rozanah Zakaria
Foto: Rozanah Zakaria

"Jujurlah sayang, aku tak mengapa."

Ingat lagu ini? Beberapa ketika dulu agak popular. Ya, kita bercakap perihal jujur.

Saban hari, di kantor kerja. Bermacam hal, perangai serta karenah rakan sekerja kita hadapi. Terkadang memberi motivasi untuk terus menuju ke hadapan. Terkadang menyongsang arah pemikiran, membuat diri terpana tanpa alasan.

Terhenti, berfikir sebentar.

'Haruskah aku menurut arus? Haruskah aku menongkahnya? Haruskah aku buat tak tahu sahaja?' Hati berkata-kata.

Lama meneliti, tekun mengkaji.

Kesimpulan. Tak perlu dilema.

Jadilah diri sendiri. Yang paling penting haruslah JUJUR. Ya, JUJUR. Pada diri, juga pada orang lain. Bukan sekejap begitu, sekejap begini.

Teringat aku kata-kata pensyarah semasa di maktab (sekarang Institut):

"Jika anda bermasalah dan membawa masalah anda ke mana-mana, dengan itu supaya orang lain tahu anda ada masalah. Anda sebenarnya hanya menunjukkan kelemahan diri, bahkan tidak langsung mengurangkan masalah anda."

Terkesan dengan kata-kata itu, seboleh mungkin aku menyembunyikan masalah jika boleh.

Mengapa?

Supaya kita terlihat sentiasa mensyukuri kemudahan serta kesenangan, bukan hanya mengeluh membesarkan kesusahan yang selalunya hanya sebahagian kecil daripada nikmat yang kita kecapi selama ini.

Jujurlah pada setiap ketika, pada semua termasuk diri kita.

Jujur bukan hanya sekejap-sekejap.

Jujur dari saya. Wassalam.

No comments:

Post a Comment