Thursday, October 2, 2014

Tip Kembara Bersama Anak Kecil


Teks: Rozanah Zakaria
Foto: Koleksi Peribadi

Cuti sekolah! Ya, inilah masa yang amat saya nantikan setiap kali. Bermula awal tahun baru, saya akan sibuk membelek kalendar, kemudian menanda tarikh-tarikh cuti sekolah sehingga hujung tahun. Kenapa ya? Ini disebabkan kesibukan kerja suami saya yang tidak mungkin dapat bercuti pada hari cuti umum. Jadi, fokus saya adalah pada cuti sekolah kerana suami mudah mendapat cuti pada hari-hari Isnin hingga Jumaat. Alangkah terujanya bila dapat bercuti, kan?

Destinasi pertama saya ke luar negara selepas 'berdua' adalah percutian 4 hari 3 malam ke Jakarta dan Bandung, Indonesia. Perasaan saya bercampur-baur ketika kali pertama menjejakkan kaki ke Jabatan Imigresen Seberang Jaya bagi urusan passport saya. Ketika itu anak saya masih kecil, berumur 1 tahun 8 bulan. Betapa terujanya saya ketika itu sehinggakan seingat saya, saya tersenyum dari mula masuk ke pejabat Imigresen hinggalah selesai semuanya. Haha, lucu juga jika diingatkan.

Akhirnya sampailah masa yang dinantikan apabila kami sekeluarga sampai di Lapangan Terbang Antarabangsa Pulau Pinang. Walaupun ini bukanlah kali pertama saya menaiki kapal terbang, namun perasaan teruja ke luar negara sehingga saya merasakan seolah-olah saya melayang-layang ke udara. Saya tergelak sendirian mengenangkan saat itu. Walau bagaimanapun, ini tetap merupakan pengalaman pertama saya menaiki penerbangan Air Asia kerana sebelum ini sebagai pelajar saya hanya 'percaya' kepada MAS. Hmm, mungkin kerana dahulu saya mendapat harga separuh tambang kerana gelaran saya sebagai pelajar.

Disebabkan perjalanan ini akan memakan masa yang agak lama, iaitu lebih kurang 45 minit ke Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur, dicampur masa menunggu untuk penerbangan seterusnya dari Kuala Lumpur ke Lapangan Terbang Soekarno Hatta, Jakarta yang akan mengambil masa lebih kurang 2 jam, saya telah membuat tpersediaan yang amat rapi memandangkan anak perempuan saya masih kecil ketika itu.

Jadi antara persediaan saya adalah:
 
1) Memastikan hanya 1 bagasi besar beroda untuk kami 3 sekeluarga (memudahkan pergerakan kerana suami harus mengendong anak kecil saya, Khyra).
2) Beg galas yang dibawa suami hanya untuk bekalan Khyra dalam perjalanan, iaitu lampin pakai buang, susu dan termos air, alatan membasuh botol, sepersalinan baju dan seluar bayi, buku atau mainan kecil (jika anak menangis, lebih senang dipujuk jika ada permainan atau buku yang disukainya), serta beg plastik (untuk mengisi baju yang telah dipakai).
3) Memastikan beg sandang saya bersaiz sederhana besar bagi mengisi passport serta dokumen-dokumen penting supaya keadaan tidak kelam-kabut jika hanya suami saya seorang yang membawa semua barangan serta dokumen.
4) Membawa botol air kosong di dalam beg sandang untuk diisi setelah melepasi pemeriksaan imigresen.
5) Memakai tali pinggang kain (bagi perempuan) kerana jika menggunakan tali pinggang berkepala besi, akan berlaku sedikit kesulitan kerana disamping mengendong anak kecil, terpaksa membuka dan memakai kembali tali pinggang semasa pemeriksaan.
6) Memakai kasut yang selesa daan tidak bertumit (ini pengalaman saya membawa anak kecil ke beberapa destinasi percutian) untuk memudahkan kawalan si kecil.
7) Bagi bayi di bawah dua tahun, dinasihatkan ibu bapa membawa kain khas untuk mengendong si kecil agar sentiasa selesa dalam perjalanan (membawa stroller tidak berapa digalakkan kerana agak susah untuk dikendalikan).

Itulah antara apa yang saya buat untuk memastikan percutian sekeluarga berjalan lancar seperti yang dirancang. Ingat, setiap percutian bersama anak kecil, haruslah diambil kira keselesaan anak juga. Kadang-kadang kita terlalu teruja merancang percutian yang hanya padat dengan aktiviti yang hanya sesuai untuk orang dewasa seperti membeli-belah. Bagi anak kecil, seketika di tempat atau padang permainan atau dibiarkan mandi laut atau kolam walau hanya untuk jangkamasa yang pendek, itu amat bermakna bagi mereka. Jadi, dengan beberapa perkara ini diambilkira dalam perancangan percutian kita, semoga semuanya akan berjalan lancar seperti dirancang. Perkara yang kita anggap remeh seperti memilih bilik hotel yang dilengkapi tab mandi kecil untuk anak-anak, hotel yang ada kemudahan kolam, atau berdekatan pantai, boleh menjadikan percutian kita sekeluarga termasuk anak kecil sesuatu yang amat mngujakan dan menyeronokkan atau sebaliknya. Moga dengan perkongsian pengalaman yang tidak sebarapa ini dapat membantu ibu bapa yang bercuti bersama anak-anak terutama si kecil. Catatan perjalanan saya ini akan saya sambung dalam entri yang seterusnya. Saya akan bercerita tentang pengalaman saya di Jakarta/Bandung yang membuatkan saya hampir menangis dan sebak setiap kali teringatkan Malaysia.

Sehingga berjumpa lagi di lain catatan, diharapkan moga coretan saya yang tidak seberapa ini dapat membantu sedikit sebanyak kalian yang ingin mengembara bersama anak kecil, sekaligus menjadikan percutian kalian antara kenangan terindah dalam hidup dana memberi makna yang mendalam dalam hidup yang amat mencabar namun penuh dengan bunga-bunga kebahagiaan ini.

Salam ceria, assalamualaikum.


No comments:

Post a Comment